ABK Kapal Alami Cedera Akhirnya Berhasil di Evakuasi

35

PANTAUBALI.COM – Benoa, ABK kapal MV Andalucia mengalami patah tangan kanan dan memerlukan bantuan evakuasi medis (Medevac), Sabtu, (14/1) pagi. Permintaan bantuan tersebut disampaikan melalui email pada pukul 10.40 Wita dari Kapten kapal, dengan identitas korban cedera atas nama Kenneth Edillo (26).

Saat itu posisi kapal berada kurang lebih 181.59 Nm (ditarik garis lurus) dari pelabuhan Benoa. Jika ditempuh memerlukan waktu kira-kira 19 jam 35 menit.

Segera setelah menerima laporan, Kantor Basarnas Bali berkoordinasi bersama KSOP Benoa dan agen kapal yang berada di Bali. Disepakati titik penjemputan (intercept) berada di koordinat 08° 47.5’ S – 115°17.8’ E, jarak ± 5.7 Nm, heading 118.3° dari pelabuhan Benoa.

Pagi tadi Tim SAR gabungan bergerak untuk menuju titik evakuasi menggunakan RIB 05 Denpasar, Minggu (15/1).

“Pada pukul 02.23 wita RIB 05 Denpasar berangkat dari Pelabuhan Benoa dengan 4 orang personil Basarnas Bali, 1 personil Pol Airud Polda Bali, 1 orang personil KSOP Benoa, 1 orang agen kapal MV. Andalucia,” ujar Kepala Seksi Kesiapsiagaan dan Operasi SAR Basarnas Bali, A. A. Alis Supartana dalam keterangan tertulisnya,Minggu,(15/1) di Denpasar

Dirinya menyampaikan bahwa, proses Medevac sempat terkendala arus, cuaca dan angin kencang.

Sembari Supartana menambahkan, Akhirnya pada pukul 06.40 Wita, korban dapat dievakuasi dan selanjutnya dibawa merapat ke dermaga pasir, Pelabuhan Benoa.

“Perjalanan selama kurang lebih setengah jam, dan setibanya di Pelabuhan Benoa, kemudian korban dibawa ke RS Siloam Denpasar menggunakan ambulance RS Siloam untuk mendapatkan penanganan medis lebih lanjut”, pungkasnya.(PB01).

Baca Juga:  Waspada Penipuan Catut Pejabat Polri !