Kawal program BAAS, Bupati Tamba dan Wabup Ipat Kunjungi Anak Stunting

Bupati Tamba mengunjungi anak asuhnya yang tinggal di Banjar Pangkung Buluh dan Banjar Peh desa Kaliakah.
Bupati Tamba mengunjungi anak asuhnya yang tinggal di Banjar Pangkung Buluh dan Banjar Peh desa Kaliakah

PANTAUBALI.COM, JEMBRANA –  Bupati Jembrana I Nengah Tamba dan Wakil Bupati Jembrana I Gede Ngurah Patriana Krisna (Ipat) kembali mengunjungi anak stunting yang menjadi anak asuhnya dalam program Bapak/Bunda Asuh Anak Stunting (BAAS) yang dimulai pada Desember tahun lalu.

Bupati Tamba mengunjungi anak asuhnya yang tinggal di Banjar Pangkung Buluh dan Banjar Peh desa Kaliakah sedangkan ditempat terpisah, Wabup Ipat juga mengunjungi anak asuhnya yang tinggal di Banjar Kepuh, desa Mendoyo Dauh Tukad, Jumat (1/3/2024).

Program BAAS menyasar 147 anak stunting yang berasal dari keluarga kurang mampu yang rencananya akan berlangsung selama enam bulan, dimulai dari bulan Desember 2023 kemarin hingga Mei 2024.

Baca Juga:  Pastikan Kemananan Pintu Masuk Bali Jelang WWF ke-10, Polres Jembrana Siagakan Personel di Pelabuhan Gilimanuk

Bupati Tamba mengatakan intervensi langsung para pejabat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Jembrana memberikan dampak positif terhadap perkembangan anak yang mengalami stunting.

“Semenjak deklarasi daripada program Bapak/Bunda Asuh Anak Stunting ini bagaimana kita memerangi stunting dari keluarga yang tidak mampu. Rata-rata sekarang kemajuannya sudah sangat positif,” ujarnya.

Pihaknya menyampaikan program BAAS yang membantu anak stunting untuk mencukupi kebutuhan gizinya, secara bertahap telah meningkatkan tumbuh kembang anak secara baik.

“Kita sudah turun 4 kali selama dua bulan ini untuk membantu anak-anak dengan makanan maupun susu yang akan menambah pertumbuhan dan perkembangan anak-anak ini. Pada saat pertama kita kesini, anak ini masih lemas dan sekarang berat badannya sudah bisa naik 3 ons,” ujarnya.

Baca Juga:  Ribuan Umat Muslim Padati Twin Tower Jembrana

Sementara itu, salah satu orang tua anak yang mengalami stunting, Ni Kadek Ariani mengatakan anaknya yang berusia 3 tahun ini sejak mendapat program BAAS mulai menunjukan perkembangan yang baik.

“Perkembangannya setiap bulan sudah mau naik, kenaikannya kadang 2 sampai 3 ons untuk berat badannya, untuk tinggi badannya tetap naik 1 sampai 1,5 cm, tetap ada kemajuan,” ujarnya.

Baca Juga:  Proyek Revitalisasi Pasar Umum Negara Capai 71 Persen

Kadek Ariani pun merasa senang dengan adanya program BAAS yang telah bisa membantu anaknya dan berharap perkembangan anaknya akan terus membaik.

“Terima kasih kepada bapak Bupati sudah memberikan bantuan untuk kami. Harapan saya agar anak kami bisa semakin sehat,” pungkasnya. (rls)