1.000 Pohon Tebuya Ditanam di Sepanjang Jalan Labuan Sait-Pecatu

Sekda Badung I Wayan Adi Arnawa saat hadir dalam acara penanaman 1000 pohon tabebuya di sepanjang Jalan Labuan Sait, Desa Pecatu, Kecamatan Kuta Selatan, Minggu (21/1/2024).
Sekda Badung I Wayan Adi Arnawa saat hadir dalam acara penanaman 1000 pohon tabebuya di sepanjang Jalan Labuan Sait, Desa Pecatu, Kecamatan Kuta Selatan, Minggu (21/1/2024).

PANTAUBALI.COM, MANGUPURA – Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Badung, I Wayan Adi Arnawa hadir dalam acara penanaman 1000 pohon tabebuya di sepanjang Jalan Labuan Sait, Desa Pecatu, Kecamatan Kuta Selatan, Minggu (21/1/2024).

Kegiatan ditandai penyerahan pohon tabebuya kepada Kelian Adat Kauh, I Nyoman Mahardika, di area parkir Pantai Labuan Sait. Turut hadir dalam kegiatan tersebut yakni Asisten l Setda Kabupaten Badung I Nyoman Sujendra, Bendesa Adat Pecatu l Made Sumerta.

Untuk diketahui, penanaman tabebuya tersebut merupakan sebuah langkah berkelanjutan. Yang mana pada saat ini sudah menginjak pada tahap II dengan jumlah 1000 pohon tabebuya. Dan untuk berikutnya, kabarnya sudah dilakukan pemesanan sebanyak 600 pohon.

Baca Juga:  Gandeng 24 UMKM Lokal, Pemkab Badung Gelar ‘Jumat Ceria'

Sekda Adi Arnawa mengungkapkan bahwa penghijauan tersebut merupakan program kolaborasi antara Desa Adat Pecatu dengan Pemerintah Desa Pecatu. Melalui program tersebut, pohon tabebuya akan ditanam di sepanjang Jalan Labuan Sait.

“Ini bagus sekali. Lebih-lebih, Labuan Sait merupakan daerah pariwisata yang sedang berkembang. Jadi memang seharusnya kita tata, baik dari segi landscape ataupun infrastrukturnya,” ucapnya sembari membeberkan program Pemerintah Kabupaten Badung ke depan yang berupa pembangunan infrastruktur jalan dari Ayana menuju Pura Luhur Uluwatu. Yang mana pada saat ini sedang berada pada tahap pembebasan lahan.

Baca Juga:  RAT Koperasi Pegawai Negeri Abdi Praja Singasana Jaya Berlangsung Suka Cita

Dalam kesempatan tersebut, Sekda Adi Arnawa juga menyampaikan apresiasinya kepada segenap masyarakat Pecatu. Karena sudah bersatu dalam rangka mengurangi kemacetan dengan membuka akses jalan secara swadaya.

“Kebetulan juga semua elemen masyarakat Desa Adat Pecatu bersatu berusaha untuk menangani kemacetan. Saya lihat sudah cukup banyak dibuka akses jalan secara swadaya. Ini menunjukan dukungan dari Pemerintah Desa dan Desa Adat kepada pengembangan pariwisata di Pecatu ini sangat luar biasa,” sambungnya.

Sementara itu, Bendesa Adat Adat Pecatu, l Made Sumerta mengaku sangat berterima kasih atas hadirnya Sekda Adi Arnawa dalam pelaksanaan kegiatan penghijauan tersebut. Yang mana tujuannya tiada lain adalah untuk menjadikan Pecatu sebagai daerah yang asri dan berbunga.

“Selain itu, ini kami lakukan karena ada banyak pohon yang memang sudah mati,” imbuhnya.

Baca Juga:  Bungan Desa ke-45, Bupati Tabanan Kedepankan Potensi Agrowisata di Desa Petiga Marga

Oleh tumbuhnya pohon tabebuya tersebut, Jalan Labuan Sait diharapkan dapat menjadi akses yang teduh. Itupun dirasa akan sangat baik, kaitan dengan kegiatan masyarakat ngaturang ayah ketika Ida Bhatara lunga.

“Jadi paling tidak ini nantinya akan membantu mengurangi rasa panas,” ucapnya. (rls)