Bupati Tabanan Buka Konsultasi Publik RPJPD Tabanan 2025-2045 Perdana di Ruang Rapat Utama Jayaning Singasana

Peresmian Ruang Rapat Utama Jayaning Singasana oleh Bupati Sanjaya yang secara simbolis ditandai dengan pemotongan pita. 
Peresmian Ruang Rapat Utama Jayaning Singasana oleh Bupati Sanjaya yang secara simbolis ditandai dengan pemotongan pita. 

PANTAUBALI.COM, TABANAN – Memasuki tiga tahun kepemimpinan, Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya, hadiri dan membuka secara resmi Forum Konsultasi Publik penyusunan rancangan awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Tabanan Tahun 2025-2045 yang bertempat di Ruang Rapat Utama Jayaning Singasana Kabupaten Tabanan, Kamis (18/1/2024).

Kegiatan dirangkaikan dengan peresmian Ruang Rapat Utama Jayaning Singasana oleh Bupati Sanjaya yang secara simbolis ditandai dengan pemotongan pita.

Dalam sambutannya, Bupati Sanjaya menilai penyusunan RPJPD ini dilandasi atas berbagai dinamika pemerintahan saat ini, dan tantangan-tantangan ke depan perlu ditentukan kemana arah yang akan dituju, bagaimana langkah yang harus dijalankan dan bagaimana cara merespon tantangan-tantangan yang akan dihadapi dalam bentuk solusi-solusi praktis.

Yang mana, dari ketiga hal tersebut bermuara pada satu pertanyaan yaitu bagaimana kita sebagai orang Bali yang lahir di Tabanan memaknai kehadiran kita untuk memastikan keberlanjutan masa depan generasi emasnya Bali.

Dari pertanyaan besar tersebut, Sanjaya menekankan hal ini tidak bisa dijawab oleh pemerintah saja, tetapi juga harus dijawab dengan melibatkan semua stakeholder, semua elemen masyarakat yang ada.

Baca Juga:  Dukung Produktivitas Petani, Pemkab Tabanan Bersama Kelompok Wanita Tani Dukuh Mesari Tanah Bibit Cabai

Salah satunya dapat melalui forum konsultasi publik ini yang akan merumuskan arah kebijakan untuk menjawab permasalahan dan isu strategis pembangunan Tabanan 20 Tahun ke depan. Seperti kemiskinan, stunting, peningkatan pendapatan per kapita dan isu lingkungan.

“Pada titik inilah perlu sebuah rumusan yang jelas mengenai rumusan perencanaan pembangunan daerah yang tidak hanya mampu merespons sekarang, tapi juga mampu memberikan jawaban terhadap kebutuhan jangka panjang yang termuat dalam sebuah dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah,”

“Sebuah perencanaan akan dianggap baik jika mampu merespon tantangan-tantangan kedepannya. Apalagi, 2045 diproyeksikan sebagai masanya Generasi Emas Indonesia, sehingga diperlukan lompatan besar untuk melakukan transformasi sosial, ekonomi, atau tata kelola pemerintahan,” ujar Sanjaya.

Dalam perencanaan pembangunan ini, Sanjaya meminta untuk melihat proyeksi generasi emas Indonesia dan melakukan sebuah lompatan besar dengan melakukan transformasi baik sosial, ekonomi maupun tata kelola pemerintahan serta tidak meninggalkan aspek sosio kulturalnya.

Baca Juga:  KIM Plus Tabanan Resmi Dibentuk, Siap Bertarung di Pilkada 2024

“Ini mengindikasikan kita tidak bisa bekerja biasa-biasa saja tapi perlu upaya keras fokus dan sungguh-sungguh, bekerja sama dan berkolaborasi dalam segala hal agar tidak salah sasaran,” imbuh Sanjaya.

Terkait dengan kerja keras yang sungguh-sungguh tersebut, berbagai transformasi yang sangat progresif telah terjadi di Kabupaten Tabanan dalam masa Pemerintahan Bupati Sanjaya.

Pembangunan yang tidak hanya menyentuh satu sektor, tetapi hampir semua lini mulai mendapat sentuhan, dimulai dari infrastruktur jalan, pembenahan wajah kota, sampai pada upaya pembangunan instansi pemerintahan, fasilitas kantor, hingga penataan taman-taman dan area publik.

“Semuanya itu bisa kita buktikan, dimana pada hari yang baik ini telah dilakukan peresmian ruang rapat utama Jayaning Singasana, sebagai salah satu pendukung Kantor Bupati Tabanan. Ruang ini akan menjadi salah satu tempat strategis dalam rangka merumuskan kebijakan-kebijakan yang telah kita lakukan ujung-ujungnya akan memberikan kontribusi positif terhadap pengabdian kita kepada tanah kelahiran kita sendiri,” tegasnya.

Baca Juga:  Komisi IV DPRD Tabanan Minta Dinas Kesehatan Serius Tangani Lonjakan Kasus DBD

Melalui laporannya, Sekretaris Badan Perencana Pembangunan Daerah Kabupaten Tabanan, Ida Ayu Agung Windayani Kusumaharani, menyampaikan bahwa forum Konsultasi Publik (FKP) Rancangan Awal RPJPD Kabupaten Tabanan Tahun 2025-2045 ini bertujuan untuk memperoleh saran dan masukan dari seluruh pemangku kepentingan pembangunan dalam menentukan visi, misi, tujuan, arah kebijakan dan indikator pembangunan Tabanan 20 tahun kedepan.

Turut hadir dalam acara yakni Ketua DPRD Kabupaten Tabanan, jajaran Forkopimda Tabanan, Sekda, Para Asisten, para Kepala Pimpinan OPD dan para Kabag, Camat, tokoh-tokoh masyarakat beserta undangan terkait lainnya. (rls)