Kapal Patroli Tabrak Tongkang hingga Terbalik, Anggota Polairud asal Bali Meninggal

Bharada I Wayan Pasek Sukma.
Bharada I Wayan Pasek Sukma.

PANTAUBALI.COM – Anggota Direktorat Polairud Polda Jatim, Bharada I Wayan Pasek Sukma asal Bali meninggal setelah kapal patrolinya menabrak Tongkang Sahrul Maji yang sedang lego jangkar.

Kabid Humas Polda Bali Kombes Stefanus Satake Bayu Setianto saat dikonfirmasi membenarkan adanya laka laut mengakibatkan meninggalnya anggota polisi asal Banjar Penatahan, Kelurahan Desa Susut, Kabupaten Bangli itu.

“Laka laut itu terjadi pada Selasa (21/2/2023) sekitar pukul 12.00 WIB di perairan pangkalan Minyak Dolphin, Kecamatan Kamal Selat Madura, Kabupaten Bangkalan,”ujar Kombes Satake Bayu.

Baca Juga:  MenPAN-RB Tetapkan Aturan WFH dan WFO untuk ASN pada 16-17 April 2024

Kronologisnya, kata Kombes Satake Bayu, Kapal Patroli Shiptender RIB 85 PK KP IBIS- 6001 Dinahkodai  Bharaka Ari Prasetyo dengan dua ABK (Anak Buah Kapal), Bharada I Wayan Pasek Sukma dan  Bharatu Zeni Hermawan melaksanakan patroli perairan.

“Kurang lebih satu jam patroli, Kapal Shiptender mengalami mati mesin dan setelah diperbaiki kurang lebih 10 menit kapal bisa dihidupkan.  Namun, mesin kembali mati dan dibetulkan lagi selama tiga menit hingga bisa hidup lagi,”ungkapnya.
Posisi kapal saat itu sekitar 10 meter dari Tongkang Sahrul Majiyang lego jangkar.

Baca Juga:  Diduga Sopir Ngantuk, Mobil Pikap Terperosok ke Got di Jalur Denpasar-Gilimanuk 

“Karena arus deras, kapal patroli menabrak bagian kanan Tongkang Sahrul Maji hingga kapal patroli terbalik,”ujarnya.

Nahkoda Bharaka Ari Prasetyo berupaya menyelamatkan diri memegangi tali Shiptender RIB 85. Sedangkan Bharatu Zeni Hermawan menyelamatkan diri dengan memegang jangkar, dan Bharada I Wayan Pasek terjun ke laut.

Menerima laporan, Tim SAR Dit. Polairud Polda Jatim  langsung melakukan penyisiran. Sekitar 30 menit, Bharada I Wayan Pasek ditemukan dalam kondisi kritis.

Sedangkan Bharaka Ari Prasetyo dan Bharatu Zeni Hermawan berhasil diselamatkan.

Baca Juga:  Truk Bermuatan 700 Galon Air Terguling Timpa Bangunan Laundry dan Tiga Kendaraan

Ketiganya dievakuasi ke Klinik Dit. Polairud Polda Jatim. Karena kondisi I Wayan Pasek kritis dirujuk ke RS PHC Tanjung Perak Surabaya.

Sampai rumah sakit PHC Perak sekitar pukul 13.05 WIB, Bharada Pasek dinyatakan meninggal dunia.(kom)