Ini Kata BMKG Wilayah III Adanya Angin Kencang Siang Hari Tadi

68

PANTAUBALI.COM – Badung, Berdasarkan data dari bagian informasi respon cepat kejadian cuaca ekstrem atau bencana hidrometeorologi di wilayah Provinsi Bali, Senin,(2/1) disampaikan oleh, Prakirawan, BMKG Wilayah III, I Wayan Gita Giriharta menyampaikan, angin kencang terjadi di sebagian besar wilayah Bali yang menyebabkan pohon tumbang dan atap rumah beberapa warga beterbangan.

Adapun data kecepatan angin menurut Dirinya, Stasiun Meteorologi Ngurah Rai: 44 knot (81 km/jam) pada pukul 15.23 WITA

“Analisis cuaca sementara dari data, Ex- Siklon Tropis Ellie masih terpantau berada di daratan Australia bagian Barat, tepatnya di sekitar 17.8°LS 127.1°BT, dengan kecepatan angin maksimum 25 knot dan tekanan terendah 998 mb. Citra satelit Himawari-8 kanal Enhanced-IR menunjukkan aktivitas konvektif yang cukup signifikan terutama di bagian barat dan utara sistem”, paparnya, Senin,(2/1) di Badung.

Dirinya menyampaikan, Adapu dampak tidak langsung dalam 24 jam kedepan Ex-TC Ellie terhadap kondisi cuaca di Indonesia, seperti, Hujan dengan intensitas sedang – lebat di wilayah Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

Angin Kencang di Laut Jawa, Samudera Hindia Selatan Jawa, Selat Makassar bagian Selatan, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Laut Sumbawa, Laut Flores, Laut Banda, dan Laut Arafuru.

Dirinya mengatakan, terkait tinggi gelombang 1.25 sampai 2.5 Meter di Laut Jawa bagian Barat, Perairan Utara Jawa Tengah, Perairan Utara Bali hingga Lombok, Selat Lombok Bagian Utara, Selat Wetar, dan Perairan Selatan P. Flores, kemudian untuk tinggi Gelombang 2.5 sampai 4.0 Meter di Perairan Selatan Jawa, Perairan Utara Jawa Timur Hingga Kep.Kangean, Laut Jawa Bagian Tengah Hingga Timur, Perairan Utara P.Sumbawa Hingga Flores, Selat Bali – Lombok – Alas – Sape Bagian Selatan, Laut Bali, Laut Sumbawa, Laut Flores, Selat Sumba, Selat Ombai, Laut Sawu, Selat Makassar Bagian Selatan, Perairan Kep.Selayar – Sabalana, Laut Banda, Perairan Kep. Sermata – Tanimbar, Laut Arafuru Bagian Tengah Dan Timur.

Baca Juga:  Penumpang Pesawat Domestik di Bandara Ngurah Rai Naik 27 %

Adapun tinggi Gelombang 4.0 sampai 6.0 Meter di Perairan Selatan Bali Hingga P. Sumba, Perairan Kupang – P.Rote, Perairan P. Sabu, Samudra Hindia Selatan Jawa Tengah Hingga NTT, Laut Timor, dan Laut Arafuru Bagian Barat.

“Terdapat wilayah pertemuan angin (konvergensi) yang memanjang dari Jawa-Bali-NTB-NTT yang menyebabkan pertumbuhan awan konvektif yang dapat menghasilkan hujan ringan-lebat dan angin kencang”, cetusnya.

Sembari Dirinya menghimbau, masyarakat agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap dampak bencana yang dapat ditimbulkan dari cuaca ekstrem seperti banjir, genangan air, tanah longsor, angin kencang, pohon tumbang dan kilat atau petir.

“Masyarakat umum, Nelayan dan Pelaku Kegiatan Wisata Bahari mewaspadai potensi tinggi gelombang laut yang dapat mencapai 2 meter atau lebih di sekitar perairan utara dan selatan Bali.Agar selalu memperhatikan dan mengupdate Informasi BMKG khususnya peringatan dini cuaca atau iklim ekstrem”, himbaunya.