Panitia Pemilihan Bendesa Bedha Sebut,Pemilihan Calon Telah Sesuai Kesepakatan Parum

59

TABANAN – Pantaubali.com- Adanya isu informasi beredar di media sosial dan menimbulkan pemahaman keliru diterima masyarakat dalam pelaksanaan pemilihan calon Bendesa Adat Bedha,Tabanan.Khususnya terkait panitia pelaksana dinilai kurang independen.Serta mengenai tahapan pemilihan yang tidak disertai sosialisasi.Maka,Ketua Panitia Pemilihan Bendesa Adat Bedha, I Wayan Sudana didampingi para anggota panitia lainnya di Pura Puseh Desa Adat Bedha, Kamis (1/4) meluruskan hal tersebut agar tidak terpecah belah dan kisruh terjadi saat pemilihan Bendesa Adat Bedha.

Proses pemilihan Bendesa Adat Bedha melalui tahapan begitu panjang. Selain itu juga telah melakukan konsultasi terlebih dahulu dengan majelis desa adat (MDA) Provinsi Bali.

“Berdasarkan peraturan adat yang mengacu pada juknis dari MDA Bali, siapapun boleh masuk kepanitiaan,” jelasnya.

Terkait hal tersebut MDA meminta pemilihan bendesa adat juga mengacu pada ketentuan Perda Desa Adat nomor 4 tahun 2019.Akan tetapi sebelum pemilihan dilakukan pihaknya diminta paruman desa (rapat) bersama dengan seluruh 38 banjar adat dan kertha desa dalam kaitan membuat pararem khusus.

“Pararem khusus ini disesuaikan dengan juknis yang diberikan MDA Bali dan Perda Desa Adat Bali Nomor 4 Tahun 2019.Pararem khusus ini dibuat, dan kami berkonsultasi kembali ke MDA Bali barangkali ada yang salah atau kurang. Setelah dicek ada perbaikan dan disempurnakan kembali. Selanjutnya pararem khusus tersebut disahkan. Dan kami diminta untuk menyusun dan membentuk kepanitian pemilihan Bendesa Adat Bedha,” bebernya.

Selanjutnya untuk kepanitiaan terdiri dari jumlah maksimal yang digariskan MDA Bali, yakni sembilan orang. Mengingat wilayah Desa Adat Bedha terdiri dari, 38 banjar adat.

“Antara lain perajuru. Siapa saja. Kemudian kertha desa. Sabha desa. Kelian-kelian banjar adat. Serta krama adat yang mau ngayah menjadi anggota. Itu yang menjadi patokan kami,” ujarnya.

Baca Juga:  Akibat Curah Hujan Tinggi, Pohon Beringin TubangTimpa Tembok Pura Puseh di Pagi

Dalam juknis, jumlah panitia sekaligus ketua boleh minimal tiga orang dan maksimal sembilan orang. Karena wilayah Desa Adat Bedha terdiri dari 38 banjar adat maka kami ambil jumlah terbesar yaitu sembilan anggota.

“Jumlah kepanitiaan tersebut telah dimusyawarahkan kepada kertha dan sabha desa. Begitu juga dengan para kelian banjar adat,” katanya.

Jika dilihat secara aturan yang ada susunan anggota panitia diperbolehkan 3 sampai dengan 9 orang. Dalam pembentukkan panitia pemilihan bendesa adat Bedha tetap melalui proses paruman desa adat yang dihadiri 38 banjar adat. Kemudian disepakatilah 9 orang anggota panitia pemilihan Desa Adat Bedha. Lengkap dengan SK dari Desa Adat Bedha. Lantaran wilayah desa adat cukup luas.

“Barulah kami mulai membuat tahapan-tahapan pemilihan bendesa adat Bedha. Diantaranya mulai dari tahapan kegiatan pekeling upacara adat di Pura Puseh Desa, sosialisasi kepada masyarakat di 38 banjar adat mengenai tahapan dan jadwal waktu pelaksanaan pemilihan Desa Adat Bedha, pendaftaran calon serta syarat menjadi calon bendesa adat,” paparnya.

Akan tetapi, karena terbentur banyak kesibukkan upacara di desa dan masalah Covid-19. Pengumuman dan sosialisasi pemilihan bendesa adat dilakukan oleh kelian adat dimasing-masing di banjar.

“Jadi semua tahapan pemilihan bendesa adat sudah kami lalui sesuai dengan apa yang ada di pararem khusus dan awig-awig yang kita buat disepakati dalam paruman desa adat. Begitu pula tetap mengacu pada juknis dan perda desa adat. Tidak ada yang menyimpang, apalagi kami dianggap kurang sosialisasi dan sudah transparan kami lakukan,” ucapnya.

Lanjutnya, pihaknya sebagai panitia dan anggota dalam pemilihan bendesa adat Bedha akan berlaku independent, tidak ada pilih kasih, tebang pilih, tegas dan tetap mengacu pada aturan yang sudah disepakati dalam pararem khusus.

Baca Juga:  Rapat Paripurna ke 5, Bupati Tabanan Sampaikan Tanggapan Atas Pemandangan Umum Fraksi

“Kemudian tahapan selanjutnya mengadakan pemilihan berdasarkan musyawarah mufakat. Tidak ada voting-voting. Itu penekanan MDA,” cetusnya.

Sistem pemilihan ini, telah ditegaskan dalam pararem dengan dasar salunglung sabayantaka, paras paros sarpanaya, dan manyama beraya.

“Itu prinsip musyawarah. Suara bulat. Tidak ada yang tidak setuju. Tidak ada yang kalah dan tidak ada yang menang. Kami pikir itu merupakan tradisi yang luar biasa dan perlu dilestarikan. Sama dalam konsep NKRI, ada konsep musyawarah mufakat didasari semangat gotong royong,” sebutnya.

Sembari Dirinya menambakan, dalam pelaksanaan pemilihan Bendesa tersebut ada tiga calon mendaftar, I Nyoman Surata, I Ketut Sutama dan I Gusti Putu Arnawadi. Dan sesuai dengan jadwal panitia pemilihan Bendesa Adat Bedha akan menetapkan dan mengumumkan calon bendesa Adat Bedha, hari ini (Jumat, (2/4).