Lahirkan Generasi Sehat, Kuat, Cerdas dan Bebas Stunting Melalui Pola Asuh yang Tepat

2

DENPASAR – Pantaubali.com – Gerakan mensosialisasikan “cegah stunting itu penting” terus digelorakan Tim Penggerak PKK Provinsi Bali yang diketuai Ny. Putri Suastini Koster, yang bersinergi dengan instansi terkait yang membidangi. Bali yang saat ini mencatat angka stunting berada di angka 10,9% masih termasuk terendah jika dibandingkan Provinsi se-Indonesia. Namun tetap saja angka stunting ini harus diperkecil jumlahnya, yakni dengan segala upaya yang melibatkan kader PKK se-Bali, instansi pemerintah terkait sehingga kasus stunting tidak menjadi momok menakutkan bagi kemajuan bangsa Indonesia kedepannya.

Pasalnya, sebuah negara akan maju dan berkembang apabila memiliki generasi yang sehat, kuat dan cerdas untuk memimpin. Pola pikir kecerdasan manusia terletak pada kesehatan fisik yang baik, yang nantinya akan mempengaruhi daya nalarnya dalam mengambil keputusan. Untuk melahirkan generasi yang sehat, kuat, cerdas dan bebas stunting tentu saja menjadi tanggung jawab orang tua secara internal untuk memberikan pengetahuan sejak dini kepada anak-anaknya (khususnya anak perempuan yang nantinya sebagai calon ibu) untuk menjaga pola makan, pola tidur, pola pikir positif, penggunaan gadget yang tidak berlebihan dan wajib mengkonsumsi tablet penambah darah semasa remaja. Hal ini disampaikan oleh Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Bali Ny. Putri Koster saat mengisi dialog “Perempuan Bali Bicara”, di Studio Bali TV, Sukra Paing, Wuku Matal (19/8).

Setelah tumbuh menjadi remaja, anak perempuan atau calon ibu jangan sampai lepas dari informasi pentingnya menjaga kesehatan. Karena selepas dilahirkan, bayi juga harus tetap mendapatkan perhatian lebih terkait asupan gizi yang lengkap, ASI eksklusif minimal 6 bulan, pengetahuan makanan tambahan bagi bayi agar tidak mengganggu pencernaan. Dengan kata lain bayi wajib mendapatkan perhatian dan asupan gizi yang lengkap bagi pertumbuhan dan perkembangan di 1000 hari pertama kehidupannya termasuk masih berada di dalam kandungan ibunya.

Baca Juga:  Terima Kunjungan Singapore Indonesia Youth Leaders Exchange Program, Wagub Bali Dorong Pemuda untuk Berinovasi

“Anak-anak jangan dibiarkan tumbuh sendiri tanpa perhatian sehingga menyebabkan mereka kehilangan arah, bahkan mereka bisa tumbuh dengan perasaan kesepian. Maka sesibuk-sibuknya orangtua, marilah kita tetap pandai mengatur waktu untuk bekerja mencari nafkah hidup dan membagi waktu dengan anak-anak dan keluarga. Karena keharmonisan keluarga berawal dari perhatian yang melekat pada orang tua untuk anak-anaknya,” imbuh Ny. Putri Koster.

Dengan mengangkat tema “Cegah Stunting Melalui Pola Asuh”, Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Bali Ny. Putri Koster yang menggandeng Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Bali dr. Ni Luh Gede Sukardiasih tidak lelah meminta kepada masyarakat Bali untuk tidak lalai dalam menjaga tumbuh kembang anak, menjaga perhatian mereka terhadap anak-anak khususnya pola makan dan pola tidur agar tidak mengganggu perkembangan organ tubuh anak-anak kita. Apabila perkembangan fisik terganggu akibat adanya gangguan perkembangan organ tubuh, nanti serta merta juga akan membuat gangguan otak yang berdampak pada kecerdasan anak, sehingga lambat menerima dan mencerna informasi.

Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Bali dr. Ni Luh Gede Sukardiasih menambahkan bahwa pentingnya pola asuh melalui perhatian sangat mempengaruhi kecerdasan anak.

“Jangan biarkan anak-anak kita tumbuh dalam tekanan sehingga mempengaruhi nafsu makan yang nantinya juga bisa menyebabkan mereka mengalami kondisi susah tidur karena anemia akut, yang menjadikan salah satu faktor penyebab stunting itu terjadi, karena secara medis stunting atau kondisi gangguan pada tumbuh kembang anak itu bukan genetik, melainkan terjadinya karena kurangnya perhatian pola asuh anak yang baik dan tepat,” ungkapnya.

Selain itu, kehidupan berdampingan dengan lingkungan selain keluarga yang penuh toleransi, penuh kasih sayang dan perhatian perlulah disadari bahwa konsep hidup saling asah, saling asih dan saling asuh itu penting bagi kenyamanan batin yang secara naluriah akan membawa manusia untuk dapat menumbuhkan rasa bahagia, berpikir positif dan memberikan kasih sayang terhadap sesamanya.

Baca Juga:  Ibu Hj. Wury Ma’ruf Amin, Harapkan Solusi Peningkatan Daya Saing dan Kesejahteraan Perajin