Belasan Siswi Kesurupan Datang Ke Posko Darurat Terpadu

15

Pantaubali.com – Tabanan – Petaka rentetan kerauhan atau kesurupan massal ratusan penari Rejang Ratu Sandat Ratu Segara di Tanah Lot pada Sabtu  (18/8) lalu, ternyata masih berlanjut hingga, Jumat (24/08/2018).

Akhirnya untuk mengatasi petaka tersebut, Bupati Tabanan, Ni Putu Eka Wiryastuti mengintruksikan jajarannya untuk mendirikan Posko pelayanan terpadu medis dan non-medis alias ‘Posko Kerauhan’, di Kantor Camat Kediri, Tabanan dengan memanfaatkan rumah jabatan Camat Kediri.

Kadis Kebudayaan Kabupaten Tabanan, I Gusti Ngurah Alit Supanji mengatakan, posko ini sebagai respon Pemkab Tabanan terhadap kejadian yang terjadi pasca dipentaskan tari rejang.

Sehingga dengan adanya posko ini, diharapkan bagi orangtua dan guru yang siswinya masih mengalami kejadian spiritual dan media, ada yang tempat yang dituju.

“Untuk penanganan medis dari Dinas Kesehatan, sedangkan non-medis ditangani sisya (murid, red) dari Siwa Murti,” sebutnya seraya mengatakan, pendirian posko tersebut merupakan instruksi instruksi Bupati yang dijabarkan melalui Dinas Kebudayaan.

Sejak dibuka, tampak posko yang didirikan orang nomor satu di Tabanan tersebut, didatangi belasan siswi yang terlihat linglung dengan tatapan kosong. Dari pengakuannya, siswi tersebut kerauhan dan mendengar nyanyian Ratu Segara.

Padahal sebelumnya, Bupati Eka telah melakukan ritual Guru Piduka dan Melukat ke Pura Luhur Tanah Lot untuk menghaturkan terimakasih dan permohonan maaf, pasca sukses mengelar tari rejang tersebut.

Adapun belasan siswi yang datang untuk menyembuhkan kesurupan tersebut, yakni dari SMPN 4 Kaba-Kaba, SMKN 1 Tabanan, dan SMPN 1 Marga.

Baca Juga:  Jukung Tertabrak Perahu,Satu Orang Nelayan Lenyap