Ratusan Pelajar Ikuti Jumbara PMR ke-XV PMI Jembrana

PANTAUBALI.COM, JEMBRANA – Wakil Bupati Jembrana, I Gede Ngurah Patriana Krisna (Ipat), yang juga Ketua PMI Jembrana mengunjungi kegiatan Jumpa Bakti Gembira (Jumbara) PMR ke-XV PMI Kabupaten Jembrana tahun 2024 di Lapangan Desa Baluk, Kecamatan Negara, Selasa (4/6/2024).

Sebanyak 37 kontingen yang terlibat dalam Jumbara yang terdiri dari 7 kontingen PMR Mula, 19 kontingen PMR Madya dan 11 kontingen PMR Wira dengan total kurang lebih 800 peserta dari seluruh sekolah di Kabupaten Jembrana.

Jumbara ini berlangsung selama empat hari. Jumbara terdiri dari tiga kegiatan yaitu Jumpa, Bakti, dan Gembira.

Baca Juga:  TP PKK Tabanan Bagikan PMT Kepada Lansia hingga Penderita Kanker

Kegiatan Jumpa meliputi sosialisasi tentang rabies, tata tertib lalu lintas, loka karya sosialpreuner, pertemuan ketua PMR, dan lain-lain.

Kegiatan Bakti melalui  kerja bakti lingkungan dan penyerahan tanaman obat. Sedangkan, kegiatan Gembira meliputi perlombaan seperti cerdas cermat, paduan suara, dan lain-lain.

“Saya sangat mengapresiasi kegiatan ini, karena anak muda harus dikader sejak dini untuk peka dan memiliki jiwa kemanusiaan yang tinggi untuk menolong sesama. Terutama dalam kondisi kedaruratan,” ucap Wabup Ipat

Wabup Ipat mengungkapkan Indonesia adalah negara yang memiliki tingkat kerawanan bencana tinggi.

Baca Juga:  Rumah Bina Keluarga Sukinah Jembrana Diresmikan

Berbagai bencana alam mulai dari gempa bumi, tsunami, letusan gunung berapi, banjir, tanah longsor, kekeringan, dan kebakaran hutan rawan terjadi di Indonesia.

Indonesia menduduki peringkat pertama dalam paparan terhadap penduduk atau jumlah manusia yang menjadi korban meninggal akibat bencana alam.

Untuk meminimalisir terjadinya korban dari dampak bencana, perlu diadakan kesiapsiagaan yang komprehensif dalam menghadapi bencana.

Baca Juga:  Bunda PAUD Tabanan Kenalkan Literasi pada Anak Usia Dini Melalui Story Telling

“Saya berharap segenap anggota PMR dapat meningkatkan kemampuan dalam mengaplikasikan tujuh prinsip dasar gerakan internasional Palang Merah dalam kehidupan sehari-hari, meningkatkan kerjasama internal dan eksternal dengan berjumpa menyamakan persepsi antara pembina, fasilitator, pelatih, dan anggota PMR dalam pembinaan PMR dengan pendekatan pendidikan karakter,” ungkap Ipat. (rls)