Ny. Rai Wahyuni Sanjaya Hadiri Puncak HUT Ke-3 Pakis Bali

Ny. Rai Wahyuni Sanjaya, menghadiri pagelaran Puncak Acara HUT ke-3 PAKIS (Peiketan Krama Istri) Bali Tahun 2023 yang digelar di panggung terbuka Arda Candra UPTD Taman Budaya Provinsi Bali.
Ny. Rai Wahyuni Sanjaya, menghadiri pagelaran Puncak Acara HUT ke-3 PAKIS (Peiketan Krama Istri) Bali Tahun 2023 yang digelar di panggung terbuka Arda Candra UPTD Taman Budaya Provinsi Bali.

PANTAUBALI.COM, TABANAN – Sebagai bentuk dukungan dan partisipasi aktif kaum perempuan dalam menjaga kelestarian adat dan budaya serta kelestarian lingkungan, Ny. Rai Wahyuni Sanjaya, menghadiri pagelaran Puncak Acara HUT ke-3 PAKIS (Peiketan Krama Istri) Bali Tahun 2023 yang digelar di panggung terbuka Arda Candra UPTD Taman Budaya Provinsi Bali, Minggu (17/9/2023).

Kegiatan yang dilaksanakan secara sederhana tersebut tampak meriah dibuka langsung oleh Ketua Umum Pakis Bali, Ny. Putri Suastini Koster.

Turut hadir Penjabat Gubernur Bali beserta Ibu, Bendesa Agung Majelis Desa Adat, Bendesa Madya beserta Manggala Pakis Kabupaten, Bendesa Alitan beserta Manggala Pakis Kecamatan, Jero Bendesa sejebag Bali, beserta Ibu-Ibu manggala Desa Adat.

Baca Juga:  Cegah ASN Terlibat Judi Online, Pemkab Tabanan akan Lakukan Pengawasan

Dalam sambutannya, Ny. Putri Koster menginginkan Pakis agar ramping dan tangkas menjalani kegiatan, melaluin sosialisasi dan aksi sosial, dengan filosofi Pakis, perempuan itu hadir, keindahan kehidupan akan hadir juga.

“Harapan kami, dimana perempuan Pakis hadir, disitu ada keikhlasan, disitu ada kehidupan dan kesejahteraan,” ujarnya.

Selain itu, Ny. Putri Koster juga menginginkan agar Perempuan Bali Bali kedepan juga mampu menjaga diri dengan baik, juga mampu mengendalikan diri dengan baik yang akan memunculkan keharmonisan bagi krama istri.

“Kami tentunya, Pakis sejebag Bali bertekad bersama-sama dengan Murdaning Jagat, bersama-sama pemerintah untuk mewujudkan Bali yang kawista, yang tata-titi tentrem raharja, gemah ripah loh jinawi sekala niskala,” imbuhnya.

Baca Juga:  Perkuat Kemandirian Ekonomi Keluarga, Dinas P2KBP3A Badung Gelar Pelatihan Industri Rumahan Bagi Perempuan

Hal senada juga disampaikan Ny. Rai Wahyuni Sanjaya dalam kesempatan itu. Peran perempuan di masyarakat dikatakan Bunda Rai sangat penting dan beragam yang berkontribusi dalam berbagai bidang serta memiliki pengaruh yang signifikan dalam perkembangan sosial, ekonomi, politik, budaya, dan lingkungan.

“Perempuan bukan cuma berperan sebagai Ibu setelah berkeluarga. Mereka bertanggung jawab merawat anak, mendidik dan bertanggungjawab terhadap kesejahteraan keluarga,” ujarnya.

Bunda Rai menambahkan, perempuan memainkan peran penting sebagai ibu dan anggota keluarga. Begitu juga, perempuan dapat terlibat dalam kegiatan politik sebagai pemilih, pemimpin politik, aktivis, atau anggota pemerintahan, membawa suara mereka ke dalam pengambilan keputusan politik.

Baca Juga:  Ditinggal Mencari Rumput, Motor Milik Warga di Desa Apit Yeh Digondol Maling

Sebagai seorang perempuan, Bunda Rai merasa sangat berbangga bisa memberikan dukungan terhadap perkembangan Pakis Bali.

Kedepan, Bunda Rai juga berharap, perempuan mampu bekerja di berbagai sektor ekonomi, dari sektor formal hingga informal serta memberikan kontribusi penting dalam pertumbuhan ekonomi dan pembangunan sosial.

Perempuan bekerja sebagai tenaga kesehatan, perawat, dokter, dan bidan dan lainnya, memberi dukungan penting untuk masyarakat, sehingga terwujudnya Bali yang kawista. (rls)